Menggesel Biji Kelentit…

17th May 2016 | Cat: Cerita Lucah | 5249 Views | No Comments

Menggesel Biji Kelentit Bini Orang #2 | setelah senaman kami tamat aku menyandarkan badan aku ke sofa, kepenatan namun puas. Delia duduk sementara di atas ribaku sebelum kami ke bilik air utk membersihkan badan. Selesai membersihkan badan aku mengenakan kain pelikat, dgn secawan kopi di tangan aku membuka pintu depan and duduk di tangga sambil menghisap rokok and minum kopi.

Menggesel Biji Kelentit Bini Orang kisah blue lucah, seks melayu Menggesel Biji Kelentit Bini Orang, cerita novel xxx Menggesel Biji Kelentit Bini Orang

Menggesel Biji Kelentit Bini Orang #2

“Biarkanlah nanti Delia tak larat hendak melayan kerenah Koram kalau diorang berhajat, ” kata aku. Selesai mandi aku pergi menjemput Koram. Sebelum pulang kami ke pasar dulu. “Koram sudh jumpa dgn tukang yangg dikatakan dulu? ” aku bersuara sambil memandu menuju ke rumah Koram.

“Sudah, diorang janji hendak datang petang nanti, ” balas Koram. “Baguslah” balas aku. Selesai sarapan bersama dgn Koram sekeluarga aku minta diri utk membawa Brad bersiar siar ditepi pantai.

Setelah Brad masuk ke dlm kereta tanpa pengetahuan Koram aku memberi isyarat agar Delia mengajak Koram bercengkarama kerna aku kata dlm masa dua tiga jam baru aku pulang. Delia senyum sambil menganggukkan kepalanya.

Setelah puas aku menlilau dgn Brad aku pulang semula ke rumah Koram. Delia memberi isyarat yangg Koram sempat menunaikan hajatnya sebanyak dua kali. Semasa Delia hendak mengambil Brad sempat aku meramas ramas bontot nya.

Lepas makan tengah hari aku and Koram berehat sementara menunggu tukang yangg sudh berjanji hendak datang. aku tak tahu bila aku terlena. aku terjaga sesudah Koram mengoyang goyang bahuku menyatakan yangg tukang sudh datang.

Lama juga kami berbincang sebelum mendapat kata sepakat. Bilik yangg dikatakan itu aku hendak ianya berukuran empat belas kali empat belas kaki and siap dgn bilik air and dibena di tempat yangg telah Koram syorkan.

Aku menghulurkan separuh dari harga yangg telah dipersetujui and yangg separuh lagii akan aku jelaskan sesudah separuh siap and telah siap sepenuhnya. setelah tukang tersebut berlalu Koram bersuara, “aku benar betul menyusahkan Encik Prama. ” aku menyuruh agar Koram jangaan memikirkan itu semua and menyatakan yangg aku sudh menganggap diorang sekeluarga saperti saudara aku sendiri.

Akhirnya aku difahamkan yangg semasa aku bercuti Koram sudh menukarkan nama kebun yangg diorang miliki kepada nama Delia dgn alasan kerna Delia seorang anak yatim piatu and diorang tidk ingin Delia diapa apakan oleh keluarganya di kemudian hari.

Tukang yangg dicari oleh Koram aku lihat agak jujur and kemas kerja tukangnya. mgkin aku bolehh berpindah ke bilik yangg sedanng di dlm pembinaan dlm bulan puasa yangg tinggal dua bulan lagi.

Aku sedanng berada didalam pejabat bila Koram dgn keadaan cemas masuk. “Ha! Koram apa hal? ” aku bertanya. “Taklah Encik Prama aku kena pergi berkursus selama dua minggu di Ibupejabat kawasan selatan, ” Koram bersuara sambil menghulurkan kepada aku sepucuk surat.

Aku baca surat tersebut sambil berkata, “bukan Koram seorang, nanti aku akan uruskan sebuah Pajero utk menghantar and mengambil Koram and mereka yangg lain”. Petangnya aku pergi ke rumah Koram and kami berbincang segala apa yangg perlu semasa Koram tiada di rumah.

Aku mengesyorkan agar Koram menyuruh kalau kalau ada anak buahnya yangg sudi menemankan Delia semasa diorang tiada di rumah. Lama juga Koram termenung sebelum diorang mengambil keputusan menyuruh aku sendiri menemankan Brad and Delia.

Akhirnya aku difahamkan yangg Koram sudh lama berkrisis dgn pelir beradiknya. utk menenangkan hati Koram aku bersetuju utk menjaga Brad and Delia. Selesai makan malam aku meminta diri utk pulang and berjanji pagi esoknya aku akan datang utk mengambil Koram.

Melihatkan yangg aku hendak pulang ke rumah aku Koram menahan. aku memberi berbagai alasan. Bukannya apa kerna aku hendak biar diorang mendapat belaian yangg agak puas dari Delia sebelum diorang pergi berkursus.

Pagi esoknya aku mengambil Koram. Delia senyum bila aku merenung ke arah mukanya. Di dlm perjalanan macam macam pesanan yangg Koram ajukan kepada aku. aku mengiakan kesemua pesanan Koram.

Sebelum bertolak Koram mengenggam tangan aku begittu erat yangg sebelum ini tidk pernah dilakukan. “Koram jangaan risau semuanya selamat, ” aku bersuara sebelum Koram melepaskan tangan aku and terus ke Pajero yangg sudh sedia menanti.

Seminggu sesudah Koram pergi berkursus, tukang yangg membuat kerja di rumah Koram selesai menjalankan tugasnya. Delia menyuruh aku membawa barang barang aku berpindah di bilik yangg telah siap. aku mengatakan yangg aku hendak tunggu hingga Koram habis kursus.

“Kalau aku pindah sekarang pun bukannya bolehh buat apa apa kerna Delia sendiri no entry, ” kata aku. Delia hnya senyum sambil berkata, “ringan ringan apa salahnya”. Walau pun begittu aku tetap menemankan Brad and Delia sebagaimana yangg telah diamanahkan kepada aku.

Aku sedanng bersiap siap utk pulang dari kerja bila satu pejabat digemparkan oleh satu panggilan menyatakan yangg kakitangan yangg pergi berkursus mendapat kemalangan jalan raya dlm perjalanan pulang and kini mereka semua berada di Hospital Muar.

Setelah mendapat kepastian apa yangg bnr benar telah berlaku aku ke rumah Delia. Tanpa memberitahu apa yangg telah terjadi aku menyuruh Delia and Brad bersiap siap dgn alasan aku hendak membawa mereka ke Muar ke rumah keluargaku.

Di dlm perjalanan baru aku nyatakan apa yangg telah berlaku. Brad sudh lena di tempat duduk belakang. Mendengarkan penjelasan dari aku Delia mula menangis. aku memberhentikan kereta di bahu jalan utk mententeramkan keadaan.

Setelah aku dapat memujuk Delia aku meneruskan perjalanan. Sebelum ke Hospital Muar, aku singgah dulu di rumah keluarga aku. dengann ditemani oleh beberapa orang ahli keluargaku kami ke Hospital.

Kami difahamkan yangg Koram meninggal di tempat kejadian. setelah Delia setuju dgn cadangan keluarga aku, jenazah Koram dikebumikan di tanah perkuburan di Jalan Bakri. Sebelum itu semua waris terdekat Koram telah dimaklumkan, namun tiada seorang pun yangg datang.

Aku mengambil cuti selama tiga hari kerna Delia berhajat hendak mengadakan kenduri arwah. aku perhatikan yangg ibuku agak tertarik juga dgn Delia sesudah aku menceritakan siapa Delia yangg sebatang kara.

Aku memberitahu emak aku agar diorang sudi menerima Delia sebagai menantunya. sdang kami sekeluarga makan tengahhari sebelum kami pulang ke tempat kerjaku ibuku mengusik, “Man apa kata kalau engkau ambil Delia sebagai bini, engkau pun bujang terlajak. ” “Emak tanyalah kepada yangg empunya diri, Man tak kisah, ” balas aku.

Melihatkan yangg Delia tunduk and senyum ibuku bersuara lagi, “Tak payah tanya, mak tahu diorang tentu sudi. “. setelah berbincang ayah aku mencadangkan agar emak saudara aku yangg sudh janda sesudah kematian suaminya mengikut aku pulang utk menemankan Delia sehingga diorang habis edah.

Dengann riang aku memandu menuju kedestinasi. Bila Delia sudh habis edah, kami ke Muar utk diijabkabul serentak dgn hari perkahwinan pelir wanita aku yangg nombor tiga. Pekerja yangg setempat dgn aku tidk menyangka yangg aku sudi memperisterikan Delia.

Sebenarnya sebelum ini mereka tidk pernah melihat Delia. setelah melihat baru mereka terfikir mengapa aku yangg dikatakan anak orang berada sudi memperisterikan Delia. Sebenarnya sesudah Delia tahu kedudukan keluargaku diorang begittu berat utk menerima lamaran aku.

Tetaapi sesudah merasakan kemesraan yangg ditunjukkan oleh keluargaku perasaan rendah dirinya hilang. Tambahan sesudah aku menujuknya dgn berjanji yangg aku akan menjadikannya queen of the house. Bila cuti aku hendak habis aku meminta diri utk pulang.

Bonet kereta aku sarat dgn hadiah pemberian kedua emak bapak aku. aku merasa bersyukur kerna kedua emak bapaku memahami isi hati aku walau pun Delia seorang janda. Esoknya aku mengemas kesemua barangbarang aku utk berpindah ke rumah Delia.

Di satu kawasan yangg bersempadan dgn tanah Delia aku melihat beberapa orang sedanng menebang pokok pokok renek. aku menghampiri mereka. aku difahamkan yangg seorang askar yangg baru bersara bercadang utk mendirikan rumah dikawasan tersebut.

“Bagus jugak, ” bisik hati kecil aku, sekurang kurangnya ada juga jiran. Selesai makan malam aku berihat di ruang tamu sambil menonton t. v. Belum pun habis sebatang rokok, Delia datang and duduk di sebelah kanan aku sambil bersuara, “Kasihan abang kurang dapat melakukan apa yangg abang suka kerna ada Brad. ” Sebelum sempat aku menjawab Delia berkata lagi, “Itulah abang hendak sanggat berkahwin dgn janda beranak satu. ” Melihat yangg aku diam jer Delia mengusik lagii dgn berkata, “Marah ke? ” “Nanti bila Brad sudh tidur tahulah, ” aku bersuara sambil mencubit manja peha Delia yangg berisi.

Delia melihat jam didinding sambil bersuara, “Brad mari masuk tidur. ” Brad yangg sedanng baring di depan t. v bangun utk mendapatkan ibunya. Sebelum berlalu Brad bersuara dgn nada pelatnya, “selamat malam Uncle”.

“Brad jangaan panggil Uncle namun ayah, ” aku memarahinya diikuti oleh Delia yangg menyuruh diorang menanggil aku ayah. Sekali lagii Brad bersuara dgn nada pelatnya, “selamat malam Ayah. ” “Selamat malam, ” balas aku.

Lama juga aku menonton t. v seorang diri sebelum Delia keluar dgn mengenakan nitegaun nipis yangg baru aku belikan tanpa memakai bra and seluar dlm dgn bau yangg harum.

Sepasang tetek yangg subur berserta dgn mini garden yangg baru aku trim lalang lalang hitamnya halus yangg tumbuh di persekitarannya bolehh dilihat balam balam di sebalik nitegaun yangg dipakainya.

“Wah cantiknya bini abang, ” aku bersuara sambil menarik tangannya utk duduk disebelah aku. Belum pun apa apa pelir aku sudh mula hendak mengeras. “Kini Brad sudh tidur abang buatlah apa yangg abang suka keatas diri bini abang ini, ” Delia bersuara semasa aku sedanng mengentel gentel puting buah dada nya.

No Comment yet. Be the first to comment on Menggesel Biji Kelentit…

Leave Your Comment Here!